Saturday, January 17, 2009

Tujuh Taun

12 Januari 2009
Tujuh taun yang lalu saya dan suami mengucapkan ijab kabul di depan penghulu. Waktu itu semua orang bilang bahwa pengantennya tersenyum terus. Bener juga sih, senyum itu untuk menyembunyikan maluuu.. huahahaa... Asli, saya mah malu jadi 'pusat perhatian' seharian.. Rasanya apapun yang saya lakukan selalu dapat komentar orang, walaupun biasanya orang bilang, "Cantik... " hua haa.. geer pisan.

Tiga hari setelah menikah, kami langsung melakukan perjalanan darat lintas sumatra ke Pekanbaru. Ya, saya langsung diboyong suami. Inget banget, waktu itu dana kita pas-pasan karena tabungan habis untuk persiapan merit.. kartu kredit pun udah sampe limit. Alhamdulillah kita sampai di Rumbai dengan selamat, dengan sisa 200 ribu rupiah di dompet, dan gajian masih dua minggu lagi! Untung tinggal di camp, makan transport dan cuci gratis.. bahkan 200 ribu itu bertahan sampai hari gajian!

Sepuluh bulan kita habiskan di kamar kecil di Rumbai. Masa-masa yang santai.. bener-bener pacaran kayaknya, setelah dua taun lebih pacaran jarak jauh heheh. Setiap pagi sarapan di messhall bareng temen-temen, lalu saya ngantor jalan kaki. Baru ketemu suami di sore hari dan makan malem bareng. Waktu itu saya baru tau bahwa suami saya sporthacolic dan tv-holic! Kita habiskan waktu juga untuk baca novel ya Say. Ingat seri Naga Sastro Sabuk Inten dan Mahesa Jenar :p?

Menjelang kelahiran Zaka kami pindah ke Minas.. ke rumah kecil dengan hutan di halaman belakang. Awalnya kaget dengan monyet-monyet dan biawak yang sering bertandang, juga rombongan babi yang sering mampir.. lama-lama jadi temenan deh :p. Zaka yang bersemangat lahir di Rumbai, tangisnya 'mengguncang dunia' :p. Setelah anak pertama lahir saya baru tau bahwa si ayah ternyata sangat 'ahli' dan pede menangani bayi baru (dan ibunya). Bahkan dia yang memandikan Zaka sampai 40 hari pertama, sebelum saya pede melakukannya.

1,5 tahun berikutnya kami pindah lagi ke rumah kontrakan di Rumbai. Rumah kecil segede upil, fasilitas dari kantor saya dulu. Alhamdulilah, akhirnya saya ga perlu menyetir 30 km sekali jalan dari rumah ke kantor dan sebaliknya. Zaka tumbuh gendut dan lucu, membanggakan ortunya. Doyan makan dan minum susu, doyan ngobrol dan suka becanda.. Saya jadi tau bahwa si ayah yang jadi full senyum kalo ama anak adalah teman main favorit Zaka.

Beberapa bulan kemudian pindah lagi, ke rumah beneran, hasil desain kita berdua. Walaupun ketemu ayah hanya saat weekend, karena Ayah mandah di Duri, sangat menyenangkan tinggal di rumah sendiri.

Akhirnya kami pindah ke Duri sampai sekarang. Kishan yang lincah dan humoris lahir dan menjadi kesayangan kita semua. Ayah kini teman favorit anak-anak memiliki 3 fans setia :p. Duri yang sepi ternyata menyenangkan untuk dijelajahi bersama anak-anak..

Tahun demi tahun berlalu, hingga tujuh tahun sekarang, semakin menyakinkan saya. How lucky I am to have such a lovely husband. How lucky the kids to have a great father.

Untuk ayah tersayang,
Terima kasih untuk selalu berada di sini. Terima kasih untuk kesabaran seluas samudra, pengertian yang tak pernah habis, dan cinta yang tidak menuntut. We love you much!

5 comments:

lisa said...

happy anniversary ya Fit.. semoga langgeng, bahagia dan rukun selalu :)

rossie said...

waaa ada yg eniperseri tho...
selamat ya tante ama om...
moga makin romantis dan makin kompak ya;)
wah kemarin sempet bulan madu lagi donk (beserta krucilnya hehe)

ary said...

met ultah perkawinan yah. smoga "pohon" yang ditanam dari 7 taun lalu, tambah subur, menyejukkan dan bisa kasih manfaat yang bagus. Seru juga euy crita di awal2 perkawinan. Jempol deh untuk papanya anak2 ....

Mama Azka said...

mba hanya satu kata yg ingin aku ungkapkann...terharuuuuu hikssss...

apa cara penyampaiannya jadi indah gini ya??(mba ajarin aku nulis dunkk tetepp)...

Mama Azka said...

btw lupa happy anipersariiii...
moga sampe kakek ninen...!!!Aminn..